Featured Post Today
print this page
Latest Post

Jangan biarkan anak-anak anda menjadi pengemis di Hari Raya

Bila tiba waktu Hari Raya, ramai dikalangan kita menukar wang semata-mata untuk diberikan kepada kanak-kanak. Ada yang telah menjadi satu amalan tetap berdiri dihadapan pintu masjid untuk menghulur wang raya kepada kanak-kanak yang bersolat di pagi raya.

Walau bagaimanapun ada yang merungut, kerana rumahnya dikunjungi oleh kanak-kanak untuk beraya dalam ertika sebenarnya ialah untuk mendapatkan duit raya walaupun mungkin kanak-kanak itu bukan jiran tertangga kerana mereka datang sekumpulan entah daripada mana.

Dari Hakim bin Hizam r.a katanya:”Tangan yang di atas (tangan yang memberi) lebih baik dari tangan yang di bawah (tangan yang menerima atau meminta). Maka kerana itu mulakanlah memberi kepada keluargamu. Sebaik-baik sedekah ialah ketika kaya. Sesiapa yang memohon dipelihara (agar ia tidak sampai meminta-minta) Allah akan memeliharanya dan sesiapa yang memohon dicukupkan (agar ia tidak bergantung selain kepada Allah) Allah akan mencukupkannya.”

Ibubapa harus sedar dan memerhati pergerakan anak-anaknya di waktu suasana raya agar anak-anak tidak menjadi pengemis yang akan mengemis di setiap rumah demi untuk mengumpul duit raya. Amalan dan sikap ini jika dibiar akan menjadi satu tabiat buruk bila dewasa nanti.

Sepatutnya ibubapa lebih mengajar anak-anak untuk memberi terutama bila ada yang meminta. Ibubapa boleh ajar anak-anak mengisi tabung masjid pada hari Jumaat atau hari-hari lain bila singgah untuk bersolat di masjid atau surau.

Anak-anak juga diajar untuk menghulur kepada peminta sedekah dan biasakan diri anak-anak dengan sifat penyanyang dan kesihan belas kepada golongan yang miskin.

Jangan ajar anak mempertikaikan orang yang meminta mungkin ada juga peminta sedekah yang sebenar berpura-pura membuat demikian. Ajar mereka dengan sifat ikhlas.

Sedekah jika sebati pada diri anak-anak kita, sudah pasti akan menjadi suatu yang baik dihari dewasa nanti.

Sedekah mempunyai maksud yang sama ialah menderma, membelanjakan wang atau memberikan sesuatu kepada pihak lain dengan hati yang ikhlas, tanpa mengharapkan sebarang imbalan sebagaimana dalam Firman ALlah s.w.t.

“Dan belanjakanlah (dermakanlah) sebahagian daripada rezeki yang Kami berikan kepada kamu sebelum seseorang daripada kamu sampai ajal kepadanya, (kalau tidak) maka ia (pada saat itu) akan merayu dengan berkata: Wahai Tuhanku alangkah baiknya kalau engkau lambatkan kedatangan ajal matiku ke suatu masa yang sedikit saja lagi, supaya aku dapat bersedekah dan dapat pula aku menjadi orang yang soleh.” (al-Munafiquun: 10)

Pemberian sedekah, setidak-tidaknya dengan pemberian itu diharapkan dapat menebus dosa dan memberikan ketenangan, malah yang lebih utama mendapat ganjaran berkali ganda di sisi Allah, seperti dijelaskan Allah pada ayat 261, surah al-Baqarah, bermaksud:

“ Bandingan (pemberian) orang yang membelanjakan har tanya pada jalan Allah, sama seperti sebiji benih yang tumbuh mengeluarkan tujuh tangkai, tiap-tiap tangkai itu pula me ngandungi seratus biji. Dan (ingatlah), Allah akan me lipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendaki-Nya dan Allah Maha Luas (rahmat) kurnia-Nya, lagi meliputi ilmu pengetahuan-Nya.” (al-Baqarah:261)

Amalan bersedekah daripada satu sudut menggambarkan sifat insani, kemurahan hati dan keluhuran budi seorang manusia. Inilah sifat seharusnya diterap kepada anak-anak kita bukan meminta-minta dengan harapan untuk mendapat dengan lebih cepat dan mudah.

Ajarlah anak-anak kita “Jika memberi, anggaplah suatu pemberian yang kecil dan jika menerima daripada seseoarng, anggaplah suatu besar dan berharga”.
1 ulasan

Kenapa tak boleh tunggu sekejap?

Bulan ramadan ini  jika diperhatikan di kebanyakan tempat, ramai orang sanggup beratur demi untuk mendapatkan juadah yang diigini. Sudah pasti juadah itu enak dan sedap dimakan dan memenuhi kehendak dipembeli yang sanggu beratur dan menunggu begitu lama.

Saya juga memerhati waktu solat hampir disemua masjid dan surau, sikap suka menunggu ini jelas kelihatan. Paling menonjol ialah di waktu solat Jumaat.

Kita dapat perhati bahawa ada yang datang agak lewat, mereka beratur untuk dapatkan giliran bagi mengambil wuduk. Selepas berwuduk, kadang kala mereka ini terpaksa berdiri dan menunggu untuk masuk di pintu-pintu masuk masjid.

Lama berdiri adalah bergantung lama mana khutbah jumaat dibaca.

Yang menjadi musyikil kepada saya ialah selepas solat, sesudah sahaja memberikan salam, ada diantara mereka terus mengangkat punggung dan terus untuk nak pulang. Tak boleh tunggu walaupun sesaat bagi membaca wirid atau berdoa.

Mungkin ada yang kata wirid dan doa bidaah, nabi tak buat. Tapi adakah kerana pendapat bidaah ini membuat kita mengangkat punggung untuk menjauhkan diri daripada rumah ALlah?

Saya tak rasa orang yang berpendapat wirid dan doa bidaah yang suka mengangkat punggung selepas sahaja salam.

Timbul persoalan kepada saya kenapa sebelum solat sanggup tunggu dan berdiri hampir ½ jam tetapi selepas solat tak sanggup tunggu ½ minit sahaja?

Tabiat ini juga banyak berlaku dalam masjis-majlis yang kadang kala meninggalkan majlis tak sempat menggu tetamu dalam majlis turun pentas dan meninggalkan dewan atau majlis.

Tunggu sekejap meraikan majlis dan tunggu sekejap meraikan iman membaca doa dan wirid adalah wajar dengan sifat sabar, sebab semuanya adalah untuk ketaatan kita kepada Illahi.
1 ulasan

Jemputan Daripada Pendana Menteri Malaysia

Semalam (cerita April lalu) dapat jemputan dari YAB Perdana Menteri Malaysia.. Katanya anda antara 70 orang yang dijemput.. Katanya kena jawab untuk pengesahan.. Yabedabedu hehe... Kata yang jadi perantaraan memberi kad jemputan artis yang akan ke majlis ini ialah Dato Siti Nurhaliza dan ramai lagi..

Agaknya apa perasaan kita? Agaknya apa persiapan kita?

Tiap-tiap hari Allah memanggil kita dengan laungan azan. Azan bukan sahaja memberitahu kita tentang waktu solat tetapi menjemput kita untuk mengadap Allah azawajala!

Solat ibarat medium untuk kita luahkan segala-galanya kepada Allah Taala. Solat ini ibarat 'DATE' kita dengan kekasih kita.

Bila kita letakkan cinta kita dalam solat kita untuk bertemu dengan kekasih kita, secara langsung akan wujudnya rasa rindu untuk kita bertemu dengan Dia.

Apabila ada rasa rindu tu, barulah kita akan merasai 'khalawatul Iman', kemanisan iman dalam beribadat. Kita akan rasa tak sedap hati andai kita menangguhkan solat, andai kita terlewat solat jamaah, andai kita tidak dapat tabkiratul ula.

Semua tu akan timbul andai hati kita benar-benar mencintai Allah dan dizahirkan melalui solat kita. Kerana Allah menjemput kita untuk mengadapNya.

Malangnya kita sudah tidak memahami dan membezakan antara Allah dan Perdana Menteri dan kita telah ditipu dengan dunia yang sedikit ini.....
0 ulasan

Sembahyang Macam Orang Gila

Menurut pengertian umum orang gila adalah orang yang sakit jiwa atau yang hilang ingatan disebabkan gangguan pada urat saraf.

Biasanya, jika kita disebut tentang orang gila, maka terbayang di kepala kita seseorang yang kusut masai; tidak mandi; berpakaian lusuh; robek atau koyak disana sini; bahkan ada juga yang berkeliaran dalam keadaan telanjang bulat.

Suka bercakap sendiri atau meracau sesuka hatinya; bahkan kadang-kadang ada juga suka marah dan mengamuk tanpa sebarang alasan yang musababnya.

Namun demikian ada juga orang gila yang penampilannya sama seperti manusia normal bahkan kadang kala sangat menarik dipandang.

Syaikh Abdullah Al-Ghazali dalam Risalah Tafsir menulis satu riwayat (hadis) seperti berikut:


“Pada suatu hari Rasulullah SAW berjalan-jalan melewati sekelompok sahabat yang sedang berkumpul. Lalu baginda bertanya kepada mereka:
“Mengapa kalian berkumpul disini”

Para sahabat tersebut lalu menjawab:
“Ya Rasulullah, ada orang gila yang sedang mengamuk. Oleh sebab itulah kami berkumpul disini.”

Menanggapi hal itu Rasulullah SAW lalu bersabda:
“Sesungguhnya orang ini tidaklah gila (al-majnun), tapi orang ini hanya sedang mendapat musibah. Tahukah kalian, siapakah orang gila yang sebenar-benarnya disebut gila (al-majnuun haqqul majnuun) “.

Para sahabat lalu menjawab: Tidak ya Rasulullah. Hanya Allah dan rasul-Nya jualah yang mengetahuinya.”

Kemudian Rasulullah SAW menjelaskan:
“Orang gila yang sesungguhnya gila (al-majnun haqqul majnun) adalah orang yang berjalan dengan penuh kesombongan; yang membusungkan dadanya; yang memandang orang dengan pandangan yang merendah-kan; lalu berharap Tuhan akan memberinya surga; padahal ia selalu berbuat maksiat kepada-Nya. Selain itu orang-orang yang ada di sekitarnya, tidak pernah merasa aman dari kelakuan buruknya. Dan di sisi yang lain, orang juga tak pernah mengharapkan perbuatan baiknya. Nah, orang semacam inilah yang disebut sebagai orang gila yang sebenar-benarnya gila (al-majnuun haqqul majnuun). Adapun orang yang kalian tonton ini hanyalah sedang mendapat musibah dari Allah.”
Mengikut Rasulullah s.a.w orang gila itu ialah orang yang sombong dan takabur serta memandang rendah kepada orang lain.


Saya tertarik satu difinasi tentang orang gila dari segi sainsnya ialah orang yang bercakap sendiri tanpa dia mengetahui apa yang diucapkannya. Sebab itu banyak filem-filem yang mengambarkan tentang orang gila ditunjukkan sifat bercakap sendiri tanpa dia tahu apa yang diucapkan.

Mengenai sembahyang pula. Kita sembahyang dalam bahasa Arab, tak ada orang sembahyang dalam bahasa ibunda dan tak ada perjuang bahasa mana-mana negara yang nak memperjuangkan sembahyang dalam bahasa ibundanya.

Bahasa Arab buka semua orang faham. Kita sembahyang tiap-tiap hari paling kurang 5 waktu. Ramai orang yang sembahyang tetapi dia tak tahu apa yang diucapkan dalam sembahyang. Mungkin dia boleh sebut dengan fasih dan betul tetapi belum tentu yang sebut dengan fasih dan betul itu faham makna sebenar apa yang disebut.

Untuk dapat khusyu' dalam sembahyang kita memerlukan kefahaman apa yang disebut dan dilakukan, ini bermakna bukan sahaja sebutan yang betul tetapi memahami makna sebutan tersebut dan lebih baik lagi kita mengerti maksud sebenar sebutan tersebut.

"Telah berjayalah orang-orang yang beriman, iaitu orang-orang yang khusyuk dalam sembahyangnya" (Surah Al-Mukminun : ayat 1-2)

Allah telah berfirman yang bermaksud: "Maka kecelakaanlah bagi orang-orang solat, (iaitu) orang-orang yang lalai dari solatnya." (SurahAl-Ma'un : ayat 4-5)

Sembahyang tanpa mengetahui makna sebutan, rasanya sama seperti ORANG GILA yang bercakap sendiri tanpa dia mengetahui apa yang diucapkan.

Adakah kita ORANG GILA dalam sembahyang??


0 ulasan

Hutang: Nak bayar atau tidak?

Rata-rata manusia mengalami berhutang atau memberi hutang, jarang sangat, boleh dibilang dengan jari yang tak terbabit dalam hutang. Paling sedih dan menyiksakan ialah hutang tak dibayar walaupun beberapa tahun.

Ada jenis yang berhutang sedikit aje RM100 dan RM200 sahaja, tiap-tiap bulan berhutang dengan alasan gaji tak cukup akhir bulan dan akan bayar bila dapat gaji. Selepas beberapa bulan kemudia tak jelas hutang. Sipiutang pula tension memanjang, nak minta.. ah RM100 aje. Selepas itu kita burn aje...

Ada yang berhutang ribuan ringgit nak buat muka beli kereta, nak mula bisnes dan macam-macam. Janji akan bayar bila ada duit atau bisnes dah ok. Lepas bertahun-tahun lesap aje. Bukan itu sahaja malas selamba aje bila bertemu seolah-olah tak ada apa-apa. Bila tanya belum ada duit nanti akan dibayar... main nanti-nanti akhir dah bertahun tahun.

Ada yang jenis islamik sedikit, dia kata mesti sipiutang akan maafkan untuk mudah masuk syurga sebab kalau ada akan lambat untuk bicara. Jadi dia selamba aje minta halal. Macam mana tak naik hangin!! Tapi ikut Islam kerana redhaan ganjaran besar disisi Allah.

Ini dikalatakan menggunakan agama. Patutlah Along kejam dalam mengambil balik hutang!!!

Sedar tak sedar, orang yang berhutang walaupun dia selamba buat tak kisah dengan hutang, dia akan sentiasa hina dan rendah diri. Yang berada dalam jamaah berhutang dan kadang kala bermesyuarat sekali, yang berhutang akan sentiasa mengalah walaupun dia rasa macam 'hero' tak bayar hutang.

Jenis yang hutang RM2-3 ribu tu kalau nak bayar bukan tak boleh, buat aje potongan tabung haji kepada sipiutang, walaupun RM50 sebulan, Insya-ALlah hutang akan langsai. Tapi perkara kecil sebegini pun tak dibuatnya... walaupun hutang dah nak masuk 10 tahun tak bayar.

Apatah lagi hutang dengan adik beradik, boleh renggang hubungan. Kalau hutang dah ada jika terdesak nak duit walaupun RM100 adik beradik tak berapa nak bagi mulailah jual adik beradik tak nak tolong sedangkan selama ini RM5 - 6 ribu tu siapa yang bagi. Semuanya dah tak masuk dalam kepala masih ulang nak pinjam RM100 tak bagi...

Rasulullah s.a.w. pernah berdoa memohon kepada Allah supaya dijauhi daripada hutang dengan sabdanya sebagaimana yang diriwayatkan oIeh An-Nasai :
Ertinya: “Ya Allah!, sesungguhnya Aku berlindung kepada-Mu dari dosa dan hutang, lalu bertanya seseorang kepadanya: Alangkah banyaknya doa Engkau meminta jauh dari hutang?, maka Baginda menjawab: “Jika seseorang berhutang, bila berbicara ia dusta, bila berjanji ia memungkiri”.

Rasulullah s.a.w. juga pernah menggambarkan mengenai golongan manusia yang sengaja tidak mahu membayar hutang. Sabda nabi s.a.w. Riwayat Bukhari:
Maksudnya: “Barangsiapa yang mengambil harta orang lain (berhutang) dengan niat ingin membayarnya kembali, Allah akan menolongnya dalam membayar kembali, namun barangsiapa yang mengambilnya dengan niat untuk menghilangkannya, maka Allah akan menolong menghilangkannya”.

Rasulullah s.a.w. bersabda yang diriwayatkan oIeh Imam Bukhari:
Maksudnya : “Diampunkan semua dosa bagi orang mati yang terkorban syahid kecuali jika ia mempunyai hutang”.     Oleh itu, marilah kita menyedari tentang pentingnya untuk setiap orang membayar hutang masing-masing, demi menjaga kepentingan bermasyarakat.

Maksudnya: “Bukan demikian, sebenarnya sesiapa yang menyempurnakan janjinya (mengenai hak orang lain) dan bertakwa, maka sesungguhnya Allah mencintai orang yang bertakwa”. (Ali ‘Imran: 76)  
Pasal tu hutang perlu kena bayar sedikit demi sedikit sekurang-kurang ada kesungguhan untuk menjauhi daripada belenggu hutang!
0 ulasan

Selamatkan diri sendiri dahulu sebelum selamatkan orang lain

Jika anda selalu berulang alik dengan menggunakan pengakutan udara, misalnya kapal terbang. Anda akan diulangi dengan cara-cara untuk mengunakan topeng gas apabila berlaku kecemasan. Paramugari selalunya memeringatkan jika ada penumpang meriba anak kecil, pastikan ibu dahulu mendapatkan penafasan oksigen barulah diberikan kepada anak kecil.

Secara logiknya ibu bapa yang sayangkan anak sanggup berkorban demi menyelamatkan anak-anak mereka. Tak kira bangsa atau agama, secara tabie ini memang benar.

Tapi dalam keadaan ini, ibu mesti mendapatkan oksigen dahulu, barulah anak kecil diberikan penafasan. Konsepnya mudah, seorang yang nak menyelamatkan orang lain mestilah mempunyai kekuatan yang mampu untuk proses penyelamatan. Kalau anak itu diberikan penafasan mungkin ibu keletihan dia tak bertahan dengan maut dan tentu sekali dia juga tak mampu untuk menyelamatkan anaknya.

Pasal itu Allah memperingatkan tentang hal ini "Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan." (at-Tahrim, 66:6)

Allah pun sebut selamat diri kita dahulu, baru selamatkan keluarga kita.

Kalau Ayah tak solat, keluarganya tak mungkin solat melainkan Allah menyayanginya. Kalau Ayah tak ambil indah pasal aurat, keluarga pun akan terabai pasal aurat.

Sebagai ketua keluarga, prihatinkah kita dengan tingkah laku isteri kita. Anak perempuan kita. Ramai orang yang tidak lekang dek surau dan masjid. Solatnya dan ibadatnya cukup menyentuh hati, tapi malang keluarganya masih terumbang ambing.

Pasal itu pernah seorang kawan yang telah kerkahwin lebih drp 15 tahun meminta pandangan saya mahu bercerai dengan isterinya saya menasihatkannya lebih baik bercerai. Dia punyai anak ramai dan dia pelik bertanyakan saya kenapa awak seorang sahaja setakat ini menasihatkan saya bercerai sedangkan semua mereka suruh saya bersabar dan mempertahankan rumahtangga.

Saya jawab ringkas, awak baik amalannya, setahu saya puasa Isnin dan Khamis jarang sangat tinggal, tapi awak tak boleh kawal isteri dan anak-anak. Sekurang-kurang awak telah lepas satu daripada kaitan api neraka di titian sirat nanti.

Dia terdiam.

Perkuatkan diri kita daripada perkara yang nampak remeh tetapi sebenarnya adalah semacam api dalam serkam memakan amalan dan tanggungjawab kita sehingga kita lemah dan tidak boleh berhadap dengan Allah kerana kita mengabaikan tanggungjawab untuk menyelamat terutama dengan orang yang rapat dengan kita. Di masa itu kita adalah orang yang bangkrap di hadapan Allah walaupun kita didunia banyak amalan.
0 ulasan

Murah Rezeki atau Rezeki Murah?

Kita selalu diajar untuk berdoa, "Ya Allah murahkan rezeki ku" Memang doa ini biasanya tidak ketinggalan dimasa beribadat terutama selepas solat. Intipadi daripada doa kadang kala kita tidak ambil kisah sangat kerana doa yang kita lakukan sekadar menjadi satu tradisi untuk setiap kali beribadat atau dalam mana-mana majlis yang berciri majlis agama.

Rezeki adalah pemberian Allah, kadang kala kita dapat lebih dan kadang kala kita dapat kurang. Ada juga yang tak dapat hingga kebularan. Ada peribahasa menyebut rezeki dalam mulut harimau sekali pun boleh diambil. Betul makanan yang dah masuk dalam mulut kita belum lagi dijamin menjadi rezeki kita, selagi kita belum telan. Dah telan pun boleh keluar semula kalau Allah tak takdirkan itu bukan rezeki kita.

Kekayaan, kesenangan dan bahagia itu adalah hak Dia. Saya sebut kekayaan kerana ramai sangat orang membuat anggapan seolah-olah rezeki yang baik itu adalah kekayaan. Walapun tak tepat 100% tapi saya rasa perbincangan kali ini hampir menjurus maksud yang tak tepat ini.

Saya ada kawan baik seorang pekerja sendiri sebagai tukang rumah. Ada sebuah kereta 'berapa kali hand' Pegueot 404, dan sebuah lagi kereta Toyota Corolla Wagon buruk yang dibelinya RM3000 untuk mengangkut perkakasan pekerjaannya.

Dia tak lulus SPM, sekadar pangkat 3 setelah 2 kali ambil masih gagal. Akhirnya dia buat kerja yang mana patut.

Saya kategorikan dia ini Allah bagi "Rezeki Murah". Kenapa. Dia baik dengan semua orang, jika ke pasar selalu dapat ikan free, kalau belipun harganya murah. Jika dia membeli barang, barang yang dibeli juga murah harganya dibandingkan dengan orang lain. Nak baiki barangan elektrik dia juga ada kawan yang selalunya kawannya akan ambil harga kos barang yang ditukar.

Bukan itu sahaja, saya perhati sarapan pagi di warung dalam seminggu dia hanya bayar sendiri sekali atau dua kali sahaja. Ada sahaja orang tolong bayarkan. Walaupun dia nampak macam mengelak atau kadang kala mengeluarkan wang untuk membayar tapi rakan-rakan dia selalu menegah.

Satu lagi pakaian yang dipakai sehingga saya terlintas untuk bertanya adakah dia beli 2 atau 3 helai warna dan jenis yang sama. Kerana pakaian dia pun tak rosak.

Pernah kita terfikir, kenapa kita beli barang selalu mahal sedangkan orang lain beli lebih murah. Pakaian, peralatan dan apa sahaja milik kita selalu rosak sedangkan kita baru beli. Kita sellau sakit dan perlu banyak duit untuk perubatan.

Murah rezeki itu tidak semestinya kaya, tapi Allah memberikan kita kerbekatan pada rezeki kita. Jika membeli kita dapat murah, jika mengguna selalunya lama, tak mudah rosak. Pakaian dan peralatan kita selesa. Kesihatan kita baik, walaupun ada sakit sekadar Allah menguji tetapi bukan sakit yang menyebabkan kita terpaksa mengeluarkan perbelajaan besar untuk pengubatan.

Allah akan memberikan  kita apa yang ada pada orang lain, hanya mungkin kita tak dapat awal, tapi kita juga akhirnya dapat merasainya.

Bersyukur dengan apa yang ada, sesungguhnya jarang orang bersyukur!



0 ulasan

Menolong atau mengenakan bayaran?

Kawan saya adalah seorang guru sains, dia juga ada kemahiran komputer. Kemahiran komputernya merangkumi pelbagai aspek, membaiki, membuat desktop publishing, programming asas, membuat video, internet, membina laman web, server dan malah dia juga tahu sikit sebanyak php.

Kemahirannya membolehkan dia membuat kerja part-time dan saya percaya kalau dia membuka kedai komputer kedainya maju kerana dia adalah seorang yang jujur dalam banyak hal.

Kawan saya ini tak suka berniaga malah jika dia membaiki atau membuat apa sahaja, sedikit pun bayaran tak dikenakan.

Saya pernah katakan kepada dia kenapa dia tak ambil bayaran. Rugilah macam tu. Sesetengahnya orang yang ditolong itu mampu untuk membayar, sekurang-kurang membantu duit poket dia.

Dia tersenyum dan menjawab, "Tak ambil bayaran lebih menguntungkan". Gelaknya membuatkan saya terfikir.

Dia kata pada saya. Saya bagi satu contoh untuk membuktikannya. Pada tahun 2001 iaitu 10 tahun lalu saya telah membaiki komputer sebuah kedai percetakan. Kalau upah biasa saya sepatutnya dapat RM100 pada masa itu, tapi satu sen pun saya tak ambil walaupun beberapa kali cuba diberi oleh tuan punya kedai percetakan tersebut.

Pada logiknya kalau saya ambil duit itu pun tak apa pasal tokel kedai percetakan itu adalah paling besar da maju di kawasan saya.

Akibat daripada tak ambil duit, hubungan saya dengan tokel itu cukup rapat dan mesra. Malah jika kami tersempat dikedai makan, saya memang tak sempat membayar duit mesti dibelanjakan oleh tokel ini. Banyak kali juga saya nak cetak apa-apa kadang kala tak dikenakan bayaran pun. Kad kahwin saya, setelah berapa kali saya tak harga untuk bayaran di diamnya.

Cuba kira 10 tahun, berapa banyak saya dapat keuntungan. Ok. Kalau saya ambil duit masa 10 tahun lalu. Hubungan saya tak erat seperti sekarang, malah saya tak akan dibelanja setiap kali tersempak di mana-mana warung.

Hujah kawan saya itu cukup menyentuh, sifat bermurah, membantu, memberikan keutamaan kepada orang lain sebenar tidak sedikit pun merugikan kita walaupun pada zahirnya orang nampak rugi. Tapi hakikatnya kita dipandang mulia. Itu belum lagi janji pahala di sisi Allah s.w.t.

Kenapa susah untuk kita meringankan tangan membantu tanpa sebarang 'upah'
0 ulasan

Master, PhD dan darjat

Saya ada kawan yang lulusan biasa, bukan graduan bekerja di satu tempat bersama dengan ramai rakan sekerja yang lulusan agak tinggi. Dia nampak tak selesa kerana ada dikalangan rakan yang graduan selalu memperkecilkan pandangan atau pendapatnya.

Kawan saya ini Allah berikan sedikit kelebihan, dia agak pandai pasal komputer daripada hardware hinggalah solfware. Allah berikan dia 'terang hati' dalam bab ini. Ini perkara biasa, ramai orang tak pernah sekolah pun pandai berniaga, tok iman di tempat saya dulu sekolah SRP aje, pandai kitab agama seperti lulusan Azhar.

Suatu masa kebetulan si graduan yang selalu memperkecilkan kawan saya ini melanjutkan pelajaran mengambil master. Ada kajian dia buat yang memerlukan pengetahuan program SPSS (statistical analysis program in social science). Dia mencari orang untuk membantu dia memahami program SPSS ini dan ramai dikalangan yang ditanya merujuk dan meminta supaya dia mendapat bantuan kawan saya iaitu rakan sekerjanya sendiri.

Akhirnya dia datang ke rumah kawan saya dan hampir 3 malam berturut-turut kawan saya membantu dia menyelesaiakn kajian masternya. Walaupun dihulur wang kawan saya menolak dan hanya meminta belanja makan di warong kecil sahaja untuk 3 malam itu.

Lihat bagaimana Allah menunjukkan darjat seseorang itu boleh jadi tinggi walapun dia tidak graduan dia mampu mengajar graduan master dan PhD.

Kita kadangkala Allah bagi ilmu dan kekayaan. Kita lalai dan leka dengan rakan-rakan sekerja yang dianggap kononnya golongan kelas bawahan. Begitu juga dengan jiran di sebelah rumah, kita kadang kala pandang sebelah mata sahaja, tak kisah apa berlaku kepada mereka seolah-olah mereka tiada pun tak apa.

Ingat bila Allah nak menghina kita, kita terpaksa merangkak meminta bantuan kepada orang yang kita selalu pandang hina. Itu darjat sebenarnya!!
0 ulasan
 
© Luahan hati yang tersemat
Template Created by Creating Website
Proudly powered by Blogger